Bahagia itu Sederhana

Kata-kata dari salah satu guru terbaikku di smp yang masih kuingat sampai sekarang adalah “bahagia itu sederhana”. Jujur saja, aku tak begitu paham saat beliau berkata seperti itu. namun, seiring berjalannya waktu perlahan aku mulai  paham. Yup, bahagia itu sederhana. Bahagia itu ibarat kalian habis dapet uang satu milyar tanpa harus bayar pajak. jadi, bahagia itu materi?. Bukan, bukan begitu, hanya sebuah perumpamaan agar kalian lebih paham. So? bahagia itu apa adanya, bukan muka dua. Bahagia itu ikhlas menerima keadaan, bukan mengeluh akan semua kesulitan. Bahagia itu senyuman, bukan sebuah kesedihan. Ini juga aku re-post kutipan-kutipan dari bang tere lagi nih, hehe. Monggo bisa disimak 🙂

“Itulah hakikat sejati kebahagiaan hidup, Dam. Hakikat itu berasal dari hati kau sendiri. Bagaimana kau membersihkan dan melapangkan hati, bertahun-tahun berlatih, bertahun-tahun belajar membuat hati lebih lapang, lebih dalam, dan lebih bersih. Kau tidak akan pernah merasakan kebahagiaan sejati dari kebahagiaan yang datang dari luar hati kita. Hadiah mendadak, kabar baik, keberuntungan, harta benda yang datang, pangkat, jabatan, semua itu tidak hakiki. Itu datang dari luar, saat semua itu hilang, dengan cepat hilang pula kebahagiaan. Sebaliknya rasa sedih, kehilangan, kabar buruk, nasib buruk, itu semua juga datang dar luar. Saat itu semua datang dan hati kau dangkal, hati kau seketika keruh berkepanjangan.

“Berbeda halnya jika kau punya mata air sendiri di dalam hati. Mata air dalam hati itu konkret, Dam. Amat terlihat. Mata air itu menjadi sumber kebahagiaan tidak terkira. Bahkan ketika musuh kau mendapatkan kesenangan, keberuntungan, kau bisa ikut senang atas kabar baiknya, ikut berbahagia, karena hati kau lapang dan dalam. Sememntara orang-orang yang hatinya dangkal, sempit, tidak terlatih, bahkan ketika sahabat baiknya mendapatkan nasib baik, dia dengan segera iri hati dan gelisah. Padahal apa susahnya ikut senang?

“Itulah hakikat sejati kebahagiaan, Dam. Ketika kau bisa membuat hati bagai danau dalam dengan sumber mata air sebening air mata. Memperolehnya tidak mudah, kau harus terbiasa dengan kehidupan bersahaja, sederhana, dan apa adanya. Kau harus bekerja keras, bersungguh-sungguh, dan atas pilihan sendiri memaksa hati kau berlatih.”

Ayahku (bukan) Pembohong – Tere Liye

 

direnungkan yaaa… 🙂

arigatou  ^^v

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s