Sumpah loe? Pemuda?

Yup, hari ini sumpah pemuda. Tahun sumpah pemuda yang keberapa ya? pokoknya terbentuknya tanggal 28 Oktober 1928 (diitung sendiri ya). Hari ini aku dateng ke sebuah seminar yang menurutku begitu menginspirasiku untuk mem-posting tulisan ini. Tulisan-tulisan ini pada dasarnya fakta, semoga di tahun-tahun berikutnya bisa berubah fiksi. Amiin.

Pada tau kan pemuda itu apa? Bukan nama jalan di balaikota lho ya, bukan itu. Pemuda itu ya kita, kita itu ya pemuda. Pemuda… pada dasarnya sekumpulan remaja yang memiliki cita-cita untuk memajukan tanah airnya. Yup itu tuh pemuda. Coba kita amati dulu deh, apa sih yang selama ini pemuda Indonesia lakukan setahun terakhir, cek this out bro n sist:

1. Setiap harinya, ada sekitar 40 remaja yang meninggal karena od (overdosis) menggunakan nar..ko..ba *bukan do lho ya*

2. Ada sekitar 8.000.000.00 bayi yang diaborsi setiap tahunnya di Indonesia, dan kebanyakan tersangkanya adalah… pemuda

3. Merokok, nah ini. Tahun ini aja udah bayak lho baby-smoker (anak kecil/balita yang merokok). Di indonesia udah nggaΒ  bisa diitung lagi deh berapa pemuda yang udah ngebul-ngebulin asep rokok.

4. Miras bro, a.k.a minuman keras!. Heran deh saya, udah tau minuman, dan itu keras. Masih aja mau diminum -_- Emang apa sih enaknya minuman keras? katanya bisa bikin terbang ya? udahlah yang penting miras itu ngga baik buat pemuda kayak kita. Bisa ngerusak otak, ntar tulalit lho jadinya

5. Lagu-lagu yang scream. Nah itu mulai banyak digandrungi para pemuda akhir-akhir ini. Tau ngga sih apa dampak buruk dari lagu-lagu tereak yang ngga jelas gitu? Banyak lho, kayak pemujaan setan, terus juga illuminati. Oh iya, lagu-lagu kayak gitu juga ngga baik untuk telinga sama jantung. Ngga lucu kan kalo misalnya kamu mati kena serangan jantung karna nonton konser. Naudzubillah deh -,-

6. Demoralisasi, turunnya moral dari para remaja yang kini menyebabkan terjadinya banyak perilaku kejahatan dan menyimpang. Included, pelecehan seksual, tawuran antar pelajar, bunuh diri karna putus cinta. Haduh jangan sampe deh kayak gitu, amit-amit.
Sebenernya masih banyak banget uneg-uneg soal pemuda Indonesia dewasa ini. Banyaaaak banget -_- tapi kalo disebutin satu-satu ngga bakal kelar nih posting tulisannya -,- Kayaknya cukup segini dulu aja faktanya. Semoga di tahun-tahun kedepan bisa berkurang tuh, amiin.

Saya sendiri, selaku pemuda yang masih sering galau karena pelajaran, sekolah, cinta, and keluarga juga sadar diri kok. Saya masih jauuuuh dari kata sempurna. But, selalu ada waktu kan untuk belajar dan belajar lagi? Jangan sesali masa lalu, jangan sia-siakan hari ini, dan jangan remehkan masa depan. Sukses pemuda Indonesia! salam zupeeer^^

sumpah loe? pemuda? iya gue pemuda, tak takut mati hanya karena cinta, tak gentar maju hanya karena dicemooh, tak kenal malu hanya karena salah ngomong πŸ˜€

14 pemikiran pada “Sumpah loe? Pemuda?

  1. Ada juga kok mba band death metal, heavy metal atau beraliran keras sejenisnya yang masih mengusung tema religius dan mengajak kebaikan dalam liriknya. Misalnya grup band tengkorak dan masih banyak lainnya πŸ™‚

    salam kenal mba Aziza πŸ˜€

    • Wah jangan panggil saya mbak, kak, ehehehe.
      Wah ada ya kak? Jujur saja saya pribadi nggak suka aliran musik death metal apalagi heavy metal, jadi saya sama sekali nggak tahu kalau ternyata ada band-band yang seperti itu tetapi isi nyanyiannya religi hehehe. Hampura kak. πŸ™‚
      Salam kenal juga kak Prakosa, terima kasih sudah mau mampir, sampai menyempatkan komen di postingan dua tahun lalu. πŸ™‚

      • hihhihi, iya.. sebenernya baru kemaren sih saya tau, karena penasaran juga sama tuh musik, hahaha πŸ˜€
        memang sih kebanyakan dari mereka yang beraliran semacam itu menyuarakan anti tuhan atau cendrung ke satanisme. lucunya sih pas mereka mau manggung “ada” yang pake ritual minum darah kambing gitu hahaha kayak ngga ada yang jual es jeruk aja πŸ˜€

        oiya saya suka sama postingan “Yang Tiba-tiba Terpikirkan (2)”,
        kadang lucu juga sih sama pertanyaan/respon mereka atas jawaban kita, seakan mereka pingin kita jadi apa yang menurut mereka lazim. Sama, diskripsi “pandai” menurut mereka masih melulu mengenai angka, hitung-hitungan dan hal semacamnya… kadang disitu saya merasa nyesek ngejawab pertanyaan mereka. hihihi πŸ˜€

      • What? Itu beneran kak minum darah kambing? Aduh bayanginnya aja udah nggak kuat, mual
        Wehehehe, kak Prakosa ternyata pernah mengalaminya juga, nggak enak ya kak jawabnya, kalo nyenengin mereka kitanya nggak seneng, kalo nyenengin diri sendiri merekanya yang nggak seneng, kan jadi serba salah huhuhu. Iya kak, deskripsi pandai masih soal itu-itu aja, kan anak-anak sosial kaya saya berasa keintimidasi huhuhu. 😦

  2. iya katanya sih biar khidmat gitu nyanyinya πŸ˜€ hahah tp ngga tau juga sih tujuan sebenernya buat apa #nggajelas

    Iya pernah dulu, πŸ˜€ sekarang mah kalo ada orang tanya kayak gitu ke saya, tak jawab sekenanya aja ahahah abis kesel kalo diladenin hihihi

    • Bukannya khidmat malah seret kak kalo minum darah wkwkwk
      Ahahaha, kalo gitu bisa tuh saya contoh responnya kak Prakosa, jawab sekenanya kemudian kabuuur πŸ˜€

      • hahaha kirain udah pernah cobain, πŸ˜€ eh tapi ada loh makanan dari darah beku terus di goreng namanya saren udah pernah dengar belum ? katanya sih enak hihihi

        wkwkwk dari pada jadi korban mending kabuuurrr… XD

      • Iya tau kak itu, darahnya dari darah ayam kan kak? Pecel Bu Sumo jual saren tuh kak kalo mau nyoba, saya sih nggak mau kak, haram ahahaha xD
        Lho padahal udah jadi korban, telat kaburnya kak wkwkwk xD

  3. iya dari darah ayam, ah ngga mau ah haram XD tp dulu waktu kecil pernah sempet nyobain sih, waktu masih jaman jahiliah. kwkwkw

    wkwkwk bener juga sih, XD

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s