Dimana Hajar?

Aku masih simpan semuanya. Tersegel rapi di kotak rahasiaku. Juga masih membekas di relung hati. Semua kenangan, pahit-manis kejadian. Malam ini, kembali ku teringat. Kenangan itu. Sakit, remuk, berkobar. Pastinya, menyakitkan. Duh, lagi-lagi jadi sok melo gini. Malem minggu. Mati lampu. Jadi tambah melo nih -_-

Aneh, iya aku aneh. Dikit-dikit mikir ini, terus ganti jadi mikir itu. Tiba-tiba mikir lagi ke topik yang lain. Sering banget aku ngerasa kalau aku ini mungkin satu-satunya manusia yang kebanyakan mikir. Ibaratnya, mikirku ngga cuma pohon. Tapi dari akar, batang, daun, bunga, sampai buah. Kadang  biji buah pun juga dipikir. Semuanya serba dipikir. Kalau gitu kapan aku bisa gerak? Entahlah.

Pasif. Antipati. Antisosial. Sok melo. Sok sedih. Minoritas. Belum bangkit. Intinya, akhir-akhir ini aku kurang motivasi. Kurang semangat, ngga ada gairah. Padahal baru aja aku bikin harapan di tahun 2013 ini. Perubahan. yup, perubahan yang berarti. Tapi mana? Gimana bisa berubah kalau semangat, motivasimu ngga ada! Malah galaunya yang nambah, beban aja yang dipikir. Ayolah gerak, buka topengmu! Hajar ngga pernah kaya gini. Ayolah, aku juga rindu Hajar yang dulu. Bukan yang sekarang! Buka topengmu, buang keburukanmu, come on.

Udah ya, galaunya udahan dulu ya *nyindir paragraf 1*

Nah sekarang, ayo jar! Kita bareng-bareng bikin tembok-tembok anti peluru, anti galau, anti sedih itu. Dibangunnya pake hati, pake niat yang tulus. Terus disemen sama semen percaya diri, optimistis, dan berkeyakinan. Simpel kan jar? Ngga butuh biaya juga kan? Cuma gerak! Udah gerak! Move move move!

Udah ya, mikirnya yang ngga berujung-ujung udahan dulu ya *nyindir paragraf 2*

Mulai sekarang, jangan kebanyakan mikir jar. Umur 20 udah ubanan ntar, hahaha. Ngga lucu kan kalau kena penuaan dini? Mikir yang selayaknya dipikir aja. Jangan wasting time lagi, waktu itu emas jar! Ya bolehlah sekali-sekali, tapi mikirnya yang realistis, jangan dibikin dramatis. Sok-sokan jadi artis, ujung-ujungnya nangis. Nah mulai pesimistis. Lama-lama jadi apatis. Oke, berpikir realistis. Wajib dan harus bisa!

Ohiya jar, masih inget kan sama rumus fisika yang satu ini?

W=F.s

Masih inget kan sama filosofinya? Nah silahkan diterapkan. Percayalah, rumus fisika paling ajaib nih. Semangat ya jar! Aku masih disini, menunggumu menjadi Hajar seperti yang kamu inginkan. Berjuanglah! (^o^)9

-Hajar, berbicara dengan Hajar, pelajar yang sedang belajar memaknai arti kata perubahan yang berarti-

nb: makasih ralatnya ya boy, muehehe. maklum pas nulis udah malem jadi rada ngga konsen ._.

4 pemikiran pada “Dimana Hajar?

  1. wah, F=m.a ya boy?
    maca cihhh… wk wk
    F= gaya (N)
    m= massa (kg)
    a= percepatan (m/s2)
    emang apaan boy filosofi nya F=m.a?
    kalo yang W=F.s aku tau boy
    W= usaha
    F= gaya
    s= jarak
    jadi, usaha yang kita keluarkan akan berbanding lurus dengan jarak (hasil yang kita dapatkan)
    kalo usaha kita kecil ya jarak nya (hasil nya) kecil
    kalo usaha kita banyak ya jarak nya (hasil nya) banyak… 😀 😀

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s