Sakitku. Mati Suriku.

Mau tau alesan kenapa akhir-akhir ini jarang nge-blog? Simpel aja. Karena aku sakit. Terus dilanjutin sama UHT. Klop deh, mereka serasi ya? Iya nyampe bikin muntah kalau nginget kejadian-kejadiannya. Ini nih aku bagi aja deh ceritanya ._.

Hari pertama

Minggu, 4 Februari 2013. Bangun tidur, kepalaku pusing. Padahal jelas-jelas malemnya aku ngga begadang dan tidur normal. Aku ngadu ke umi, ternyata badanku juga panas luar biasa. Aku yang ngga kuat sama pusingnya nangis, hehe. “Diminumin paracetamol dulu aja jar”, kata umi. Aku ngangguk, padahal sebenernya aku benciii banget sama yang namanya obat -kecuali obat syrup- Dan dengan sangat terpaksa aku minum obat. Hasilnya lumayan, 2 atau 3 jam kemudian badanku mulai keringetan. Artinya reaksi dari obat udah keliatan. Setelah udah agak enakan aku tidur deh. Sepanjang hari aku dikamar. Seorang diri.

Hari kedua

Bangun tidur, pusing semakin menjadi-jadi. Untungnya kali ini ngga nyampe nangis kaya kemarin. Karena umi ngga tega liat aku merana, aku diperiksain hari ini juga. Setelah diperiksa ternyata radangku kambuh lagi. Entah kenapa sejak aku kecil nyampe sekarang setiap kali periksa pasti sakitnya, radang. Dan dokter yang baik itu tiba-tiba berubah jadi kejam dimataku. Lagi-lagi obat, lagi-lagi banyak. Kalau dulu pas SMP sih masih bisa minta obat syrup. Lha sekarang? Malu sama umur kali kalau masih minta yang syrup. Hiks.

Hari ketiga

Makin parah. Makin panas. Makin pusing. Seharian ini bener-bener kaya kebo. Makan, minum obat, tidur. Satu masalah lagi, susah pup. Ternyata kata umi dampak dari obat antibiotik yang aku minum emang gitu. Jadi susah pup. Dan ini jadi masalah banget buat aku. Tiga hari belum pup, sakit banget nih perut. Dan sepanjang hari aku mual, mual, mual. Untung umi ngertiin aku, jadi umi janji kalau mau beliin pepaya biar pup-nya lancar. Tapi aku harus nunggu besok. Pfft, sabaaaar.

Hari keempat

Aku mulai khawatir. Kenapa sakitnya belum sembuh juga sih? Umiku juga mulai cemas. Jangan-jangan ini gejala DB lagi. Hari ini aku nyari-nyari info soal gejala-gejala DB. Seetelah dapet banyak info, aku jadi makin khawatir. Gejalanya mirip banget sama yang aku rasain. Kaya mata yang terasa nyeri saat digerakkan, persendian yang juga terasa nyeri, panas tinggi 2-7 hari, dan masih banyak lagi. Akhirnya aku diperiksain lagi deh. kali ini dokternya lebih teliti lagi. Dan aku harap-harap cemas dengerin hasilnya. “Alhamdulillah bu, ini bukan gejala DB kok.”, kata dokternya ke umi. Fuih, aku bernapas lega. “Tapi yang saya takutin ini jadi gejala thypus bu”, lanjut dokternya. Deg, thypus? Semoga bukan semoga bukan. Dokter menganjurkan untuk cek darah di lab. Dan aku melakukannya hari itu juga.

Sumpah mati, ini pengalaman pertama aku disuntik untuk diambil darahnya. Karena rasa takut itu pasti ada aku memutuskan untuk ngga ngeliat proses penyuntikannya. Mau tau rasanya? Awalnya sih biasa aja, tapi setelah selesai disuntik. Subhanallah luar biasa sakit gilaaa nyeri dok nyeriii! Tanganku sempet mati rasa bentar saking nyerinya. Untung aku perempuan tangguh yang tahan sakit tahan banting (baca: pura-pura tahan sih). Dan hasil lab-nya, aku positif kena thypus. Untung masih sebatas gejala, Alhamdulillah 😀

Habis dianiaya (baca: disuntik) aku pulang ke rumah. Eh ndelalah di depan gerbang udah ada dua sahabat baikku yang mau jengukin aku. Duh, jadi rasa sakitnya ilang deh setelah ketemu mereka berdua. Mereka cerewet sepanjang dirumah, cerita macem-macem soal sekolah, soal temen, soal rohis, dll. Jujur aja, pas mereka cerita aku jadi kangen sekolah. Maak, anakmu bisa kangen sekolah maaak! Dan beneran, aku kangen banget sekolah. Kangen temen-temen. Nyampe kangen sama guru terjudes sekalipun. Aku kangen semuanya di sekolah. Suwer deh, sungguh.

Hari kelima

Karena positif thypus, aku disuruh istirahat 3 hari lagi sama si dokter. Alhasil, dirumah aku cuma bisa ndomblong, tidur, minum racun (baca: obat). Bener-bener bosen sama rumah. Bener-bener kangen sama sekolah. Ohiya, obatku jadi nambah lagi deh gara-gara periksa lagi. Duh, tau gitu ngga usah periksa aja -_-

Hari keenam

Udah mendingan nih, tinggal flu-nya aja yang belum sembuh total. Sayangnya, obatku belum juga habis. Bikin sensi tau ngga tuh obat. Aku jadi mikir, dan ini kesimpulannya. “semua dokter itu baik, tapi mereka bakal keliatan kejamnya kalau udah ngasih obat. Pasti kejamnya!” -_-

Mungkin itu fakta-fakta yang bisa kutulis selama aku sakit panjang. Daripada blog jadi sepi, mending nge-posting tulisan gaje kaya gini deh. Seenggaknya ngga sepi viewers lagi nih blog *sambil bersihin sarang laba-laba, ngusir gelandangan di beranda*

Yang bikin aku kuat selama sakit cuma kata-kata ini aja, “sakitmu itu pelebur dosamu” dan kemudian, aku selalu bisa tersenyum setelah nginget kata-kata ini. Ampuh banget unyuers 🙂

Salam unyu-unyu yaaa ❤

Salam rindu juga untuk yang merindukan kehadiranku di blog 😛

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s