Karena Mereka Keluargaku

Hmm, bicara soal kehidupan itu berarti bicara soal keluarga. Ngomong-ngomong, aku belum pernah ya mengenalkan seluruh keluargaku di blog? Mungkin ini saatnya aku mengenalkan mereka. Oke, mari kita mulai perkenalannya.

CIMG4565

Hajar (gambar: kiri atas). Ini aku, aku ini, haha. Sepertinya sudah tidak perlu dijelaskan ya di blog. Pokoknya yang paling unyu-unyu deh :3

Umi (gambar: kedua dari kiri atas). Umiku namanya Rini, Umi ibu rumah tangga yang baik hati dan peduli. Sosok pertama yang paling kurindukan tiap aku jauh dari keluarga (terutama dulu saat aku diasrama). Aku amat sangat tau Umi itu ibu yang benar-benar hebat di seluruh dunia. Meskipun Umi pernah marah, pernah ngomel, pernah ngedumel. Tapi aku tau, semua yang Umi lakukan itu ungkapan sayangnya untuk aku. Umi sering kok negur aku, ngga boleh inilah, itulah. Harusnya kaya ginilah, kaya gitulah. Tapi toh, se protes-protesnya aku juga tetep aku yang luluh. Karena memang orangtua tau mana yang terbaik untuk anaknya kan? πŸ™‚

Abah (gambar: kedua dari kanan atas). Abahku namanya Johan. Abahku tipe orang yang suka bekerja keras. Dulu diawal pernikahan, Abah sempet jadi tukang fotocopy. Setelah itu nyambi jadi supir antar-jemput SD. Karena Abah udah punya modal yang cukup, akhirnya Abah buka deh toko meubel nyampe sekarang. Tapi sekarang amanah Abahku jadi lebih berat, udah jadi politikus. Ohiya, sebelum nikah Abah juga sempet punya peternakan ayam. Tapi setelah ditinggal haji ayamnya mati semua kena penyakit. Bangkrut deh. Sekarang Abah jadi sibuk, sering pergi keluar kota. Ini aja udah dua hari aku ngga ketemu Abah. Sedih sih ditinggal terus, tapi yang namanya amanah kan harus tetap dilakukan. Itu sih kata Abahku, aku cuma bisa ngangguk-ngangguk. Aku bangga banget punya Abah yang kaya Abah πŸ™‚

Kak Musa (gambar: kanan atas). Kakakku satu-satunya yang paling ganteng, hehe. usia kami cuma beda setahun lebih 4 bulan sih. Sekarang kak Musa lagi sibuk-sibuknya belajar. Kan udah mau Ujian Nasional. Kak Musa bener-bener mirip sama Abah, cuma beda warna kulitnya aja. Tipikal orang koleris-sanguinis. Kak Musa juga sibuk, jarang banget keliatan di rumah. Hobi berorganisasi dan pergi-pergi. Bahkan, mungkin kalau dihitung-hitung, frekuensi jarang dirumahnya kak Musa bisa ngalahin Abah lho. Trust me deh, haha. Keseluruhan sih aku emang ngga terlalu deket sama kak Musa. Kami juga jarang ketemu. Karena tiap pagi aku berangkat sekolah lebih dulu dan kak Musa pulang sekolah bisa nyampe malem. Kadang akunya yang udah tidur duluan. Tapi kak Musa bener-bener kakak yang hebat. Semoga bisa jadi contoh buat adik-adiknya πŸ™‚

Umar (gambar: tengah atas). Adik laki-laki yang paling deket sama aku. Matanya sipit, wajahnya juga mirip sama aku kalau udah dipakein kerudung, hehe. Jadi intinya Umar itu aku versi laki-laki. Dulu Umar masih pendek, tapi sekarang dia hampir mau nyelip tinggiku. Duh, jadi malu kalau kalah tinggi sama adik. Umar itu punya tampang yang meyakinkan alias laki banget. Hobinya futsalan, grup sepakbola jagoannya dari jaman dia SD ngga ganti-ganti. Tetep chelsea. Alhasil aku juga ikut-ikutan suka chelsea gara-gara Umar. Umar sekarang gantian yang ada di asrama, kaya aku dulu. Jadi jarang ketemu, paling dua minggu sekali. Sering sih kangen sama cerita-cerita kocak jayusnya Umar. Btw, kita berdua ini duo iseng. Paling suka nggodain saudara-saudara yang lain, haha. Aku lumayan sering curhat ke Umar, cerita soal apapun. Termasuk dulu pernah keceplosan cerita soal cinta, waktu Umar masih polos. Tapi sekarang Umar udah mulai remaja. Jadi rasa canggung itu perlahan muncul. Hahaha πŸ™‚

Kholid (gambar: kanan bawah). Ini adikku yang paling nakal juga yang paling kalem. Pendiem tapi juga cerewet. Pandai mengkritisi kakak-kakanya, termasuk aku. Dan satu lagi, Kholid paling jago ngeles. Kuakui, Kholid adikku ini emang kreatif. Dia suka nyiptain lagu-lagu sendiri, terus dia nyanyiin. Yah walaupun suaranya ngga beda jauh sama kakak perempuannya. Sama-sama sumbing dan ngga enak didenger, haha. Nasibnya Kholid sama kaya aku. Jadi anak (agak) ngga normal. Maksudnya, aku lahir ditengah-tengah laki-laki. Sedangkan Kholid lahir dengan jarak yang hampir bersamaan dengan adik-adik perempuan. Makanya kami jadi punya kemiripan. Aku jadi perempuan yang tomboy. Kholid jadi laki-laki yang feminim, haha. Eh tapi Kholid macho ding, soalnya Kholid suka Bastian β€œCoboy Junior”. Hahaha πŸ™‚

Nisa (gambar: kiri bawah). Nisa ini bener-bener mirip banget sifatnya sama aku dulu pas aku masih kecil. Jadi aku suka berkaca sama Nisa. Tipikal orang yang pinter dan banyak tanya. Kalau aku cuma ngasih satu kalimat ke Nisa, Nisa bisa nanya nyampe sepuluh kalimat setelah aku selesai bicara. Kadang ngeselin juga sih kalau kebanyakan tanya, haha. Kami berdua banyak miripnya. Mulai dari sama-sama egoisnya. Sama-sama cerewetnya. Sama-sama suka warna ungu. Bener-bener berkaca sama diri sendiri tiap kali aku liat Nisa ngelakuin sesuatu. Rasanya kaya flashback masa lalu, suer. Kelakuannya Nisa mirip banget sama kelakuanku dulu pas masih kecil. Nisa ngga suka dikritik, tapi dia suka dipuji. Nisa juga cantik, kuakui deh dia emang yang tercantik diantara saudara-saudara perempuan yang lainnya πŸ™‚

Sarah (gambar: tengah bawah). Adik bungsu yang sering dibilang kembarannya Nisa sama banyak orang. Padahal umur Nisa sama Sarah beda dua tahun lho, readers. Sarah ini hobinya ngadu ke umi setelah dia berhasil di-bully sama kakak-kakaknya. Maklum, karena anak terakhir Sarah juga jadi anak yang lebih manja diantara saudara-saudaranya yang lain. Sarah tipikal adik yang pengertian dan pasrahan. Aku deket banget sama Sarah, sampai punya sebutan sendiri buat dia (kalau khusus sekarang sebutannya ompong, haha). Sarah itu adik yang paling sering jadi korban pem-bullyanku. Karena aku suka liat Sarah nangis, haha. Kuakui, Sarah unyu-unyu, apalagi kalau rambutnya dikuncir. Ditambah poni β€˜Dora’-nya yang serasi sama wajahnya. Perfecto deh πŸ™‚

Banyak kan saudara-saudaraku? Aku juga capek nih ngetiknya, haha. Enak kali punya saudara banyak. Rumah jadi rame. Apa-apa jadi seru. Dan yang pasti, jadi kompak banget.

Aku bangga jadi bagian dari keluarga Abah, Umi, kak Musa, Umar, Kholid, Nisa, sama Sarah. Love you all :-*

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s