My Childhood (Part 1)

Tiba-tiba jadi kangen masa kecilku yang ngga bisa (banget) untuk aku lupain, hehe. Mungkin kalau aku share lumayanlah untuk jadi hiburan para readers. Monggo dibaca 🙂

Dulu, tiap kali rambutku udah sekitar seleher, pasti deh nenekku ngomel-ngomel. “dipotong ya rambutnya biar lebih rapi”, begitu kata nenek. Nah kalau udah nenek yang bilang begitu, ngga bisa ditunda-tunda lagi deh. Kudu harus segera dilaksanakan perintahnya, kalau ngga, siap-siap aja kena omel tiap silaturahim kerumah nenek. Okelah, walau sebenarnya beraaaat banget tapi yaudah, siap laksanakan nek!

Satu hal yang kuingat, aku ngga suka banget sama hasil potongan rambut umiku. Karena apa? Karena tiap umi yang motong pasti deh kependekan. Udah gitu ngga simetris, ditambah, mirip sama si Dora. Pokoknya bener-bener ngga suka deh sama hasil potongannya. Biasanya nih, kalau udah terpaksa dipotong sama umi, setelah selesai dipotong rambutku aku langsung nangis, terus ngambek sama umi, hehe. Oke, akhirnya aku diajak ke salon. Eh aku nya takut sama salonnya. Mbak-mbak salonnya sok akrab sih, udah gitu kalau dipotong mbak-mbaknya rasanya geli. Dan hasilnya juga ngga bikin puas karena masih mirip sama si Dora. Pertama kali aku ke salon, udah ngga betah banget. Yah akhirnya aku juga ngga mau dibawa ke salon lagi. Sampai diiming-imingi es krim pun aku tolak. Pokoknya kapok ke salon lagi titik.

Karena umi udah bingung sama maunya si anak, akhirnya umi pasrahin aja tugas potong rambutku ke abah. Oke, mungkin ide-nya abah konyol banget. Tapi entah kenapa aku suka sama ide abah yang satu ini. Jadi idenya abah adalah: Potong Rambut Madura! Yap! Kebetulan di deket rumah ada potong rambut madura. Jadi gini nih, tiap kali kakakku, adikku mau pada potong rambut, biasanya aku nguntit. Terus? Kita potong rambut bareng deh bertiga. Sensasinya itu beda men! Lebih nyaman kalau potong rambut bareng sama saudara. Ya walaupun hasilnya masih kaya si Dora, tetep aja bawaannya seneng. Nah, setelah selesai potong, kami saling mengejek. “hajar kaya dora weeek”, kata kakakku. “kak musa botaaak, umar jugaaaa, jeleeeek”, balasku tak kalah parah. Hahahaha.

Problem solved right? Abah emang cerdas! Udah anaknya seneng, jadi lebih hemat duit pula, haha. Udah gitu nenek kan jadi ngga perlu ngomel-ngomel lagi, hehe. Ya walaupun kalau sekarang diinget-inget, malu juga sih.

-_-

2 pemikiran pada “My Childhood (Part 1)

  1. Ow… aku masuk ke salah satu bagian terdalam blog ini! HA HA!
    Biasanya sih kalau udah masuk ke masa awal2 blog isinya banyak yang kelam. Dan sepertinya di sini juga sama 😂 Hi Dora! Di mana Swiper? 😂😂😂

    Ini rasanya mirip banget sama kejadianku. Bedanya (1) abahku yang jadi umimu, (2) umiku nggak berani nyukur, jadi di akhir cerita masalahku nggak terselesaikan. Rasanya mau nangis pas dipotong abah. Pasti nggak suka sama hasilnya. Secara model yang abah bisa cuma ‘botak 1 bulan’. Kebisaannya itu ditularkan juga ke semua tukang cukur yang kami datangi. Kalau ada abah dan aquwh barengan masuk tukang cukur, tukangnya udah pasti ngerti, lalu ngangguk mantep tanda isyarat, “botak 1 bulan kan pak?” Abah kemudian mengedipkan satu matanya. Tau rasa keselnya ngeliat kedipan itu?
    “Sensasinya itu beda men!” 😂😂😂

    Dan di sini sudah cukup terlihat alayness yang ada. Waktu nulis ini berarti udah kelas 11 SMA kan yak. Sekarang aku yakin alay memang tak lekang oleh waktuuu. Btw yang bikin aku kaget ternyata tulisan childhood ini sampe dibikin trilogi ya wkwk. Tadinya aku becanda bilang malam ini akan panjang. Tetapi ternyata beneran 😂 Sangat setimpal tapi mah!

    • Selamat karena sudah menyusuri sedikit banyak masa lalu pemilik blog ini! 😂
      Kak fadel swipernya aja gimana? Eh swiper sama monyet di Goa Kreo kemarin masih ganteng swiper kok kak 😂😂😂
      Waaah Im not the only one ternyata untuk urusan helaian rambut sahaja 😂
      Memang zaman dulu kita mudah sekali diberi tipu muslihat oleh orangtua ya kak 😂
      Aduh ketahuan deh udah SMA masih aja alay 😢
      Kenapa…. Kak fadel… Baca… Ketiganya…
      Dikomentarin… Semuanya… Lagi…
      Aku tidak punya amunisi untuk balas dendam 😑

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s