Rahasia Sarah

Jadi gini, tadi sepulang sekolah, aku liat si Sarah lagi nulis-nulis di bindernya sama kakaknya, kak Umar (ceritanya si Umar lagi sakit, jadi dia nggak lagi di asrama). Aku numpang lewat sambil liat dikit aja sih, soalnya aku udah keburu pengen makan siang, hehehe. Setelah makan, aku iseng join nih ke mereka, eh Sarah refleks nutup bindernya dan bilang, “ini isinya rahasia, cuma aku sama kak Umar yang tau.” Hahaha, spontan aku ketawa. Ada-ada aja si Sarah. Ya aku juga cuek-cuek aja sih, eh tapi Sarah, udah bilang rahasia malah dipamer-pamerin terus. Ujung-ujungnya kan aku jadi penasaran. Iseng-iseng aja aku ngintip, eh ketahuan. Dimarahin deh. Terus si Sarah pamer lagi. Aku makin penasaran. Berusaha ngintip. Ketahuan. Dimarahin (lagi). Sampai akhirnya aku pasrah. Ah, paling isinya juga nggak penting. Hiburku dalam hati.

Sorenya, kakaknya Sarah yang lain, mbak Nisa dan kak Kholid pulang sekolah. Mereka basah kuyup. Kehujanan. Dan saat basah-basah itu pula Sarah mulai beraksi. Pamer-pamer rahasianya (lagi). Kali ini tentu saja, kedua kakaknya penasaran. Apalagi si Nisa. Sampai terjadi adu rebutan binder segala. Sarah teriak. Kenceng. Nisa ciut. Mengalah. Oke sip, akhirnya Nisa juga pasrah. Tapi Nisa selalu punya banyaaak akal cerdik. Juga, licik. Ngahahaha.

Menjelang maghrib, akhirnya Sarah tepar. Di kamar orang tuanya. Kesempatan nih, batin Nisa. Nah, pas waktu Nisa ngambil bindernya Sarah, kebetulan aku juga lihat. Akhirnya aku join Nisa, kan masih penasaran juga sama isinya. Rahasia gitu lho, siapa sih yang nggak pengen tau rahasia anak kecil umur tujuh tahun yang baru bisa belajar nulis sama baca? Setelah itu, setelah baca isi bindernya, aku hanya bisa tersenyum. Lebih tepatnya, senyum sambil cekikikan.

Suer, isinya lucu tapi garing tapi tetep lucu. Mau tau nggak nih? Udah aku save di notes ku, ngahahaha.

Cerita Shaun

Pada sesuatu hari ada domba yang bernama shaun
Dia tidak punya teman-teman
Tapi ada lagi yang bernama shirli
Dia gendut
Dia juga suka makan apa aja

Iya, dari baris yang pertama aja aku udah ketawa berat, apalagi baris-baris selanjutnya. But, untuk keseluruhan, aku seneng Sarah udah mulai suka nulis meskipun memang isinya nggak nyambung.

Semangat nulis rahasia lagi ya, Sarah! 🙂

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s