Jadi Begini Rasanya…

Dapet upah dari hasil keringat sendiri. Rasanya seneng banget, gimana nggak seneng? Kerja dari pagi sampai malam capek-capek akhirnya terbayar dengan upah yang lumayan. Seketika capeknya hilang, suer, hahaha.

Begini, saya kan kalau siswa ketuaan mahasiswa juga masih calon, jadi fix ya saya pengangguran. Karena saya nganggur saya dikasih amanah sama kakak sepupu saya untuk membantu dia karena sedang dapat banyak orderan. Oke saya bantu, tapi sungguh nggak terbesit dalam pikir saya bakal diberi imbalan. Jadi kakak sepupu saya punya usaha kecil-kecilan bikin bros hand made. Saya diinstruksikan untuk membantunya membuat bros yang mudah (walaupun menurut saya sangat susah). Ya karena masih amatir, saya kadang kena kritik dari kakak sepupu. Ternyata memang butuh kesempurnaan dan kesabaran untuk membuatnya. Huft.

Memang pada awalnya saya kira bikin bros itu gampang, tapi ternyata, uh susah banget. Mulai dari memotong rantai-rantai besi yang susah dan bikin tangan pegel. Terus menggunting pola lingkaran yang malah nggak berbentuk lingkaran padahal udah dipola. Lalu memasukkan peniti ke kain flanel (kalau yang ini gampang banget cungguh). Ada lagi menempel kain flanel ke bros setengah jadi (udah nggak kehitung berapa kali tangan saya keselomot lem tembak gara-gara kebodohan saya sendiri). Terus ini bagian yang paling rumit menurut saya: mote! Tau mote? Entahlah arti sesungguhnya apa tapi yang jelas kakak sepupuku berkata demikian. Jadi ada semacam manik-manik yang harus kita rangkai di rantai-rantai besi. Caranya? Masukkan manik-manik ke semacam paku tapi khusus untuk bros, terus dipotong sedikit pakunya dengan tang, lalu dikunci kedalam pakunya menggunakan tang agar manik-maniknya nggak keluar-keluar lagi. Ngerangkainya bener-bener nguras energi dan waktu, juga kudu teliti. Kayak begini nih hasil mote saya, tiga jam cuma dapet tiga belas! Aduh mama sayange.

Ini sebelum di mote…

image

Ini sesudah di mote…

image

Sebenarnya ini kali kedua saya membantu kakak sepupu saya, cuma yang pertama saya sih nggak ngerasa kesulitan karena bros yang dibuat lebih simpel dan nggak banyak jumlahnya, jadi its ok.

Ohiya, ini memang pertama kalinya saya dapet upah, tapi kalau menghasilkan uang sendiri saya juga pernah. Dulu waktu mau UN saya iseng-iseng bikin gelang, dikasih modal sama abah seratus ribu buat beli bahan (dan modalnya belum saya kembalikan hahaha). Alhamdulillah bikin gelang nggak sesulit bikin bros kok, cuma memang untungnya lebih sedikit karena harga bahannya lebih mahal. Ya mungkin karena saya keluar uang duluan buat beli bahan (walaupun untungnya juga lumayan) saya ngerasa kurang excited sama uang yang saya dapatkan dulu. Beda kan rasanya dapet uang hasil jualan sendiri sama hasil diberi upah sama orang lain? Ya menurut saya sih beda, lebih ngerasa dihargai kalo diberi upah. Hehehe.

Ini contoh gelang yang saya bikin dulu…

image

Sekarang saya tahu gimana rasanya kerja, capek, capek tapi senang karena akhirnya kerjaan kita dihargai, yeay! Mungkin waktu kuliah nanti saya mau bikin dan jual gelang lagi. Minat? Pm ya sist, diorder yuk sist.

Ahahahaha.

Perhatian: postingan ini mengandung kesan norak dan kekanak-kanakan.

2 pemikiran pada “Jadi Begini Rasanya…

  1. Iya hahahaha! Walau ngehasilin uang sendiri enak (karena biasanya bisa lebih banyak) cuma dapet gaji ada kebahagiaan tersendiri x))) duh lama banget gue ga blogging hahaha. Makasih ya postingannya!

  2. Iya bener banget kak! (Walaupun baru pertama kali dapet upah)
    Iya kak jeka sayang, sama-sama :3

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s