Kudu Piye?

“Ntik, aku punya kabar bahagia buat kamu.” Sms dari teman, dua minggu yang lalu.
“Apaan?” Aku penasaran.
“Ada deh, pokoknya kita harus ketemu dulu baru aku ceritain.”
Huft, kan kesel ya.

Pagi ini dapat sms lagi,
“Ntik, kabar baiknya itu, si Jeng mau nikah.”
MAKJELEGAR!
“HEH SERIUS?” Asli aku kaget, terpengarah tak percaya.
“Iya serius, rencananya bulan Agustus nikah.”
“Wejian sangar ik! Calon suaminya asli mana, ntik?” Eeh bukannya mikirin Jeng aku malah nanya calon suaminya siapa ahahaha.
“Asli Jatim ntik, doanya ya biar Jeng lancar nikahnya nanti. Dan semoga kita bisa nyusul paling nggak lima tahun lagi.” Balas temanku.

Hah? Lima tahun lagi? Okelah, kamu dulu aja ya teman…

Dan sorenya, aku kaget tiba-tiba bisa ketemu Jeng di jalan. Ya tau dong ya responku ngapain. Ngelunjak! Teriak-teriak histeris manggil namanya. “HEH SUMPAH MAU NIKAH?” “YAKIN?” “SIAP PUNYA ANAK?” “NGGAK JADI KULIAH?” Oke, too much questions…

“Hehehe iya nih jeng, aku mau nikah. Ini lagi latian masak tiap hari.”

OMG! Seorang Jeng, primadona lelaki semasa SMP, beberapa hari lagi bakal melepas masa jomlonya.

Aku kudu piye?

Aku bingung, di satu sisi seneng pake banget, tapi di sisi lain sedih pake banget juga. Seneng banget karena, gilak, teman macam apa sih yang nggak ikutan bahagia ngelihat temannya bahagia? Juga, Jeng emang pantes ngedapetin itu. Mondok tujuh tahun, ngabdi ke Tuhan, wajarlah doi cepet dilamar. Wanita sholehah nan rupawan hati dan parasnya, siapa yang mau nolak, sih? Sedih banget karena, seorang Jeng udah bisa sevisioner itu. Sedangkan aku? Mikir lima menit ke depan aja sering bingung. Juga karena, aduh, temanku udah ada yang mau nikah aja, sedangkan aku selama ini ngapain? Kemana aja? Dan ujung-ujungnya malah jadi kecewa sama diri sendiri.

DEZIG, jadi aku kudu nikah sekarang gitu?

Ya nggak gitu juga. Aku disuruh pake kerudung kain yang menjulur ke bawah aja ngeluh ribet, apalagi disuruh nikah. Lagipula, sadar diri juga sih, mana ada yang mau sama aku kalau baik-baikku aja nggak ada?

Ya, ujung-ujungnya nyalahin diri sendiri lagi sih.

Tapi baiknya, aku jadi sempet mikir. Jodoh ada di tangan Tuhan, kalau pun kita tidak dapat jodoh, bukankah itu juga kehendak Tuhan? Tiap inget kalimat itu aku jadi ngerasa tenang, mbuh kenapa. Jadi nggak ngerasa khawatir aja gitu. Jadi nggak pernah mikir “duh pernikahannya bagus ya, pengen deh punya konsep nikah yang kayak gini, nanti.”

Well, buat cewek-cewek geulis, pernikahan nggak akan pernah terjadi sesuai dengan semua yang kita harapkan sih. Realitanya gitu. Yang ada di tv-tv itu cuma sebagian kecil, bisa dibilang keajaiban ahahaha. Back to reality, hadapi dan nikmati aja. Mau dari jaman SMA udah ngonsep, bayangin mau nikah sama siapa, punya anak berapa, ujung-ujungnya pasti nggak akan pernah persis plek dengan apa yang kita harapkan dulu kan? (w ngomong gini kek pernah nikah aja)

Nah kalau ngalir kan, cewek-cewek geulis kayak kita nggak bakal ngerasain yang namanya kecewa. Let it flow, kun fayakun. Justru yang bikin asyik malah keterkejutan-keterkejutannya itu lho. (Hah paansi, itu kata guru ngajiku lho hahaha)

Doh apaan dah malah ngelantur gini. Yaudah, intinya, selamat buat Jeng yang mau nikah! Selamat, selamat, selamat! Semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah.

11 pemikiran pada “Kudu Piye?

  1. idiiii kalimat terakhirnya Azizaaa. belom dua puluh jugaa:3

    ternyata klo urusan nikah km ‘mateng’bgt yak :p

  2. Salam buat temannya, selamat menempuh hidup baru, semoga bahteranya lancar dan semua rintangan bisa ditangani dengan baik, jadi keluarga yang langgeng dan sejahtera serta bahagia selalu :hehe.

    Tenang saja Mbak… semua pasti akan indah pada waktunya :hihi. Yang penting semua tak dilalaikan, usaha tetap berjalan, tidak ngoyo, saya pikir kebahagiaan itu adalah sebuah keniscayaan bagi semua manusia :hehe.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s