Alergi

Semasa SD, saya pernah punya alergi. Alergi protein hewani. Saat saya makan ayam, telur, daging dan sejenisnya, kulit di sekujur tangan saya akan mengelupas seperti ular yang sedang berganti kulit. Kalau ditanya bagaimana rasanya, uh nggak enak banget. Selain perih dan gatal, mengelupasnya kulit kadang membuat orang lain jijik melihatnya. Kalau sudah begitu, segera saya diberi salep khusus yang masa penyembuhannya membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Saya lupa berapa lama saya memiliki alergi protein, yang saya ingat, saya terus-menerus dicekoki protein setiap beberapa minggu sekali agar terbiasa dan alerginya bisa hilang. Ya begitulah, alergi memang bisa hilang karena terbiasa, menurut pengalaman saya. Tapi ya itu, tiap saya dicekoki protein dan ternyata saya masih alergi, rasanya berat sekali harus melihat kulit-kulit di sekujur tangan mengelupas lagi.

Positifnya, jujur saja, sejak saya punya alergi protein (yang berarti saya jarang sekali makan daging), saya jadi suka makan sayur. Karena menu saya tiap harinya kalau bukan sayur ya tempe atau tahu. Bosan? Jelas, apalagi saya masih kecil semasa alergi. Tapi kalau ingat saya makan protein dan kulit tangan saya bakal mengelupas lagi, saya betah-betahin deh makan sayur. Cuma ada dua sayur yang waktu kecil saya benci banget, kembang kol sama brokoli. Kalau sekarang sih, semua sayur juga saya makan. Enak sih hehehe.

Nah, beberapa minggu yang lalu, kebetulan saya lagi dengerin radio dan kebetulan juga program acaranya sedang membahas tentang alergi. Di situ dibahas tuh, pendengar pernah atau sedang mengalami alergi seperti apa. Pendengar disuruh berbagi pengalaman mengenai alerginya. Ada yang bilang alergi pagi, katanya tiap pagi bersin-bersin terus. Ada yang alergi semua macam telur, katanya habis makan telur wajahnya bakal bentol-bentol. Ada yang alergi debu, jadi tiap pergi kudu pakai masker. Ada yang alergi seafood, tiap makan seafood bibirnya langsung bengkak (sama kaya kakak dan adik saya nih tiap makan kepiting). Nah ada satu lagi alergi yang bikin saya kasihan sama orang yang cerita. Jadi dia cerita kalau dia alergi bawang, segala macam bawang putihlah, merahlah, bombailah. Hah? Ada ya orang yang punya alergi bawang? Pasti hambar sekali hidupnya kalau hidup di dunia tanpa bawang. Dia cerita udah lama banget punya alergi sama bawang, dan tiap makan bawang bakal bentol-bentol di seluruh wajahnya. Kasian ya, ngebayangin dia cuma pakai bumbu garam sama gula di tiap masakannya aja saya nggak sanggup. Bersyukur deh sekarang saya nggak punya alergi apa-apa, semua jenis makanan masuk ke organ pencernaan dengan baik.

Eh ada satu alergi lagi ding, saya sedang alergi cinta. Hahahahalah. -_-

Kalau kalian, pernahkah punya pengalaman alergi yang tidak terlupakan?

14 pemikiran pada “Alergi

  1. Alergi protein hewani ya, baru dengar hehe
    Cuma denger dari cerita aja saya jadi ikut menderita. Untung sekarang udah nggak

    Saya pernah punya alergi dengan udara dingin dan kepiting (sama dengan adik-kakaknya). Sekarang kayaknya sih udah nggak buat yang alergi udara dingin. Nggak tau deh kalau yang sama kepiting. Jarang makan soalnya (alibi: harga mahal). Bedanya saya kalau lagi kena gejala alerginya gatal di seluruh tubuh dan tumbuh bentol-bentol persis digigit nyamuk. Yang namanya alergi pasti nggak enak

    • Saya juga nggak nyangka pernah punya alergi aneh dulu kak wkwk ._.
      Wah padahal kepiting enak, rasanya kasihan kalau makan kepiting ternyata alergi :’)
      Semoga alerginya cepat sembuh kak! 😀

  2. Syukur alhamdulilah sampai sekarang saya belum pernah merasakan punya alergi. Makn seafood, aman-aman saja. Debu sedikit, paling bersin sekali. Mudah-mudahan sehat terus senantiasa. Tapi repot banget ya kalau tubuh punya alergi terhadap bahan yang umum ada di makanan. Alergi bawang, astaga, kasihan banget pasti itu. Semoga dia cepat sembuh dari alerginya.

  3. Saya juga pernah waktu di pesantren. Tapi baca post ini, saya malah jd heran, kok bisa ya alergi makanan?? Gak masuk di akal. Gak kebayang gitu..

    • Saya sendiri awalnya heran kak kenapa bisa alergi protein karena di keturunan keluarga saya tidak pernah ada sejarahnya ada yang punya alergi protein (alergi bisa disebabkan faktor keturunan soalnya). Tapi begitu periksa ke dokter kulit dan divonis punya alergi protein, saya cuma bisa pasrah kak :’)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s