Tentang Wajah Pasaran

“Eh kamu mirip temanku lho…”

“Eh kamu adiknya si Anu bukan sih? Oh bukan ya? Habis mirip banget”

“Halo… Eh maaf salah orang, mirip hehehe”

“Kamu mirip banget sama si Fulana cuma versi sipitnya aja”

“Sumpah kamu harus tahu aku tadi ketemu orang yang mirip persis sama kamu!”

“Mbak, kamu itu mirip Tina Toon versi ukhti-ukhti. Umi… Bolo bolo…”

Ya Allah…

Kalau dihitung-hitung ya, untuk dua tahun terakhir, mungkin udah lebih dari 15-an orang yang bilang wajah saya mirip seseorang. Untuk dua minggu terakhir aja, udah ada dua orang yang bilang saya ini mirip dengan temannya si Anu atau temannya si Una. Huft.

Sebenarnya saya nggak ada masalah punya wajah pasaran, yang jadi masalah itu saya jadi ngerasa awkward setelah diberi tahu kalau saya mirip seseorang. Gini deh contohnya, waktu itu saya sedang liputan di waduk Jatibarang. Nah pas saya lagi asyik-asyik lihat waduk tiba-tiba ada seseorang yang nyamperin saya terus bilang, “Halo adiknya Dany!” dan saya refleks noleh sambil bengong. Siapa Dany? Siapa saya? Saya ada di mana? Saya jadi bingung harus memberikan respon yang seperti apa. Kalau saya ngaku nanti dianya malu, kalau saya pura-pura jadi adiknya si Dany nanti dia nanya-nanya lagi. Bingung kan? Akhirnya saya memilih opsi pertama, saya bilang aja saya bukan adiknya Dany, dan seperti dugaan saya, dia malu. Lalu hening, awkward. Terjadi perang batin maha dahsyat soal percakapan apa lagi yang bisa diperbincangkan. Pada akhirnya dia hehe hehe sambil berlalu. Hahahaha.

Nggak cuma itu aja. Contoh lainnya yang sering kejadian tuh di mall atau pusat perbelanjaan. Ada masa di mana saya tiba-tiba merasa seperti sedang diperhatikan kemudian saya menoleh. Benar saja, setelah saya menoleh ke orang yang sedang memperhatikan saya, dia seperti sedang ingin menyapa namun ragu, seperti ingin melambaikan tangan tapi enggan. Ujung-ujungnya ya benar, salah nyapa, salah orang. Untung saya pura-pura nggak notice. Tapi parah sih emang dulu sempat kejadian ada orang tiba-tiba nepuk dari belakang lalu saya refleks noleh karena takut kena hipnotis kaget. Dan mimik muka dia yang tadinya ingin menyapa jadi berubah pura-pura nggak tahu terus kabur nggak pakai berkata-kata. Wow.

Ada yang lebih parah sih, waktu itu saya lagi belanja kerudung, terus tiba-tiba ada yang nepuk saya sambil bilang, “Mbak, tolong carikan kerudung ini tapi yang ukuran L ya!”

Saya diem aja sambil perhatiin mata ibunya dalem-dalem.

Akhirnya setelah beberapa detik ibunya ngeh terus bilang, “Eh maaf, mbak bukan karyawan di sini ya, maaf maaf” lalu ibunya ngacir.

Ternyata emang bukan pasaran doang, tapi dengan wajah, saya bisa menemukan bakat terpendam saya. Menjadi karyawan toko kerudung. Hahahaha.

17 pemikiran pada “Tentang Wajah Pasaran

      • klo sama temen aku ngomong klo aku gk suka dimirip-miripin, klo sama orang baru mau gak mau pasrah, pernah gak sih waktu jengkel kamu serang balikkayak “kamu juga mirip loh sma sapa gtu” coba lihat reaksinya, biar tau gak enaknya dimirip-miripin 😛

  1. Yup, asli salah tingkah kalau disapa seseorang yang nggak kita kenal namun seseorang itu tingkahnya nyapanya kayak sohib kita banget wkwk. Anehnya aku yang disapa ikut merasa malu juga

    Ngomong2 aku juga pernah sok akrab sama orang yang salah. Dari belakang kelihatannya mirip si dia, nggak taunya bukan. Akhirnya ngajak ngobrol aja sampe tau nama plus tinggal di mana. Ha Ha. Bodo amat 😆 😆 😆

  2. “Mbak, kamu itu mirip Tina Toon versi ukhti-ukhti. Umi… Bolo bolo…”
    ngakak paraaah wkwk :’D

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s