Surat Cintaku yang Pertama

Surat cintaku yang pertama

Membikin hatiku berlomba

Seperti melodi yang indah

Kata-kata cintanya

1497257156136
Surat cinta anak SD zaman sekarang…

Gara-gara gambar di atas, saya jadi kepikiran untuk bikin postingan nggak penting kayak gini. Gara-gara gambar di atas, saya jadi ingat masa lalu. Iya, gini-gini saya dulu juga pernah dapat surat cinta. Surat cinta yang bikin saya jijik setengah mati kalau diingat-ingat lagi. Omong-omong, kejadian ini berlangsung ketika saya duduk di bangku kelas delapan. Saya dulu sekolah di sekolah berasrama yang idealnya memang laki-laki dan perempuan memiliki kelas terpisah dengan sistem moving class. So, moving class ini dianggap sebagai satu-satunya kesempatan kami para perempuan untuk tepe-tepe (tebar pesona) ke laki-laki, juga kesempatan laki-laki untuk bertukar surat ehem-ehem ke perempuan. Sebagai murid yang teladan dan malas mengurus masalah percintaan bilang aja nggak laku, alhasil selama saya sekolah tiga tahun di sana, seumur-umur itulah pertama dan terakhir kalinya saya dapat surat cinta.

Jadi begini ceritanya…

Di suatu siang yang terik, selepas bel sekolah berbunyi, saya bersiap keluar kelas dan mengambil sepatu dari rak sepatu. Tidak ada keanehan yang terjadi sampai kemudian saya merasakan ada sesuatu yang mengganjal kaki kanan saya saat sedang memakai sepatu. Reflek saya mengeluarkan kaki dan mencoba mengeluarkan benda mengganjal itu. Tara! Ada sebuntal kertas (kertas yang benar-benar sudah acak-adut karena dibentuk seperti bola) yang saya temukan di dalamnya. Saya pikir ini teman saya iseng masukin sampah di sepatu saya. Tanpa perasaan curiga saya memindahkan buntelan kertas buruk rupa itu di sebelah sepatu dan saya kembali memakai sepatu. Entah atas alasan apa, seorang teman di sebelah saya memungut kertas buntelan yang saya taruh tadi dan menunjukkan pada saya. Dia berkata, “Eh Jar, kertasnya kok bau parfum? “

“Masak?” Lalu saya disodorin buntelan kertas itu persis ke hidung.

Gila. Parah. Wanginya menusuk hidung banget. Reflek saya menjauhkan buntelan kertas itu dari hidung.

“Kayanya ini surat deh Jar,” Teman saya berkata seperti itu sambil segera membuka buntelan kertasnya.

Saya nggak peduli, saya kemudian berdiri dan beranjak melangkahkan kaki. Baru beberapa langkah saya berjalan, teman saya berbicara sedikit berteriak agar saya dengar.

“CIE, DAPET SURAT CINTA CIE”

Reflek saya menoleh kebingungan, “HAH?”

Lekas saya berbalik dan menghampiri teman saya kembali.

“KAMU DAPET SURAT CINTA NIH LHO, DARI ************. IH NGGAK NYANGKA TERNYATA SELAMA INI DIA NAKSIR KAMU,” Emang dasarnya teman saya suka heboh sendiri, dia ngomongnya keras-keras. Untung sepi.

“EH LIHAT DONG LIHAT,” Emang dasarnya saya nggak pernah dapat surat cinta, saya jadi ikut-ikutan heboh.

Akhirnya surat yang awalnya dipikir buntelan sampah itu berpindah ke tangan saya. Sambil diiringi tawa dari teman saya di sebelah, saya membaca suratnya.

OH…

TIDAK….

TULISANNYA JELEK BANGET AKU NGGAK BISA BACANYA!!!

Yak, parah. Tulisannya lebih jelek dari tulisan dokter. Akhirnya setelah saya coba baca berulang kali untuk memastikan huruf demi huruf, saya khatam membaca suratnya. Seketika saya down. Saya hilang feeling. Dengan buntelan kertasnya, dengan wangi parfumnya, dengan tulisannya, dengan isi suratnya, dengan orang yang menulisnya. Seketika saya jijik dan reflek meremas suratnya menjadi buntelan kembali, lalu melemparnya ke tempat sampah.

Teman saya kaget, kemudian dengan cekatan dia memungut suratnya dari tempat sampah. “Kenapa dibuang? Kan sayang…”

“Yaudah kalau sayang sana simpen sendiri aku nggak mau nyimpen.” Saya tegas menjelaskan.

Lalu saya bergegas ke kantor guru dan melaporkan kejadian surat cinta buntelan wangi menjijikkan itu dengan salah satu guru di sana. Sang guru cuma tertawa, tertawa karena baru kali ini ada perempuan ngomel-ngomel dikasih surat cinta.

Sumpah, setelah kejadian surat buntelan menjijikkan itu, saya seperti terkena teror. Teror dari orang yang menulis surat itu. Teror pertama adalah ketika moving class dan jika kebetulan kami berpapasan, dia akan menatap saya sampai saya hilang dari pandangannya. Teror yang kedua adalah ketika saya pergi ke kantin dan kebetulan menemukan wajahnya, dia akan senyum-senyum sendiri. Teror yang ketiga adalah pernah suatu hari saya kebingungan mencari sepatu saya yang hilang di rak sepatu, dia tiba-tiba memanggil nama saya sambil memberikan sepasang sepatu saya tanpa berkata apa-apa. Entah karena apa saya sampai menyebut hal-hal tadi adalah sebuah teror, tapi suer, saya merasa risih. Ada perasaan menyesal yang teramat dalam karena saya membaca surat cintanya. “Coba kalau aku nggak baca, aku nggak bakalan ngeh kalau selama ini dia perhatiin aku”. Ya, perasaan semacam itulah kira-kira. Kejadian ini berlangsung sampai saya lulus btw. Dan sampai SMA pun dia masih meneror saya lewat aplikasi pesan di facebook. Untunglah sepertinya dia sudah bisa move on dan tidak mengganggu kehidupan saya lagi.

Lucunya, tahun lalu ketika saya dan teman saya yang bersama-sama menemukan buntelan surat bertemu melepas kangen,Β Β ia sempat bilang kalau suratnya masih dia simpan baik-baik di dalam dompetnya. Dia sempat menawari saya untuk menyimpannya, tapi saya tolak mentah-mentah. Buat apa? -_-

Jadi maafkan saya Ibu Vina Panduwinata, saya tidak merasa surat cinta yang pertamaΒ dapat membuat hati saya berlomba, apalagi sampai menjadi melodi yang indah.

Kalau kalian, pernah punya pengalaman surat cinta yang pertama seperti apa? Cerita dong!

 

 

123 pemikiran pada “Surat Cintaku yang Pertama

  1. Fiksi kan ini? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Seumur-umur nggak pernah sekalipun main surat-suratan, ke perempuan atau ke laki-laki. Apalagi surat yang isinya gitu ya -_-. Triknya murah pula wkwk. Meski begitu tetep salut sih sama laki-laki bodoh nan berani seperti doi.

    Eh tapi aku baru tau kalau ada perempuan yang nggak seneng disuratin begitu haha. Kirain dalam hatinya seneng. Atau jangan2 memang seneng?? HA HA!

    • Ini bukan fiksi kak, nyata nyata nyata! πŸ˜‚
      Aih aku tahu, seorang semut hitam pastilah nggak pernah main surat cinta di masa lalunya, dekat sama lawan jenis aja udah keringat dingin seember πŸ˜‚
      Sebenernya suka-suka aja kak dikasih surat, ASAL, ada asalnya nih, asal suratnya itu isinya nggak langsung pengakuan. Perempuan pasti ngerasa risih kalau dikasih surat yang langsung berisi pengakuan, kenal juga nggak, kok udah nyatain cinta? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Nggak ada rasa senangnya sama sekali πŸ˜‘

      • Kamu serius mau bawa ke sana lagi wahai anak yang nakalnya tak tertolong lagi?? πŸ˜‚

        Catet- catet.. Perempuan risih kalau diserang frontal.. Eh tapi kalau udah segede gini nggak cocok dipraktekin lagi lah ya. Hmm.. Tergantung orangnya juga mungkin ya

        Uhuk uhuk… *suara batuk yang kedengarannya aseli*

      • Maaf-maaf kak, suka keceplosan gini kalo komentar. Jariku selalu reflek kalo nakal πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Hmmm masih cocok-cocok aja kok kak, pengemasannya aja yang dibikin beda. Eh ini kok jadi malah konsultasi surat cinta gini ya….
        πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  2. Ziza.. surat cintaku yang pertama malah pas SD kelas 5. Semonyet apa itu cintanya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Tapi aku.. ah, mau cerita tp kok malu yak

  3. pertama kalinya surat2an dipengajian kira2nya kelas 6sd, saya kirim surat sama seseorang tpi bukan alsa, dan esoknya ia langsung pindah ngajinya *truestory huhuhu

  4. waktu itu aku pernah nulis diary tentang teman sekelas yang ku suka, Trus diary nya diambil dan dibacakan didepan kelas. Termasuk surat cinta nggak? 😦

    • Itu bukan surat cinta lagi, tapi pengakuan cinta terang-terangan Lak!
      Aku jadi kamu bakalan langsung minta keluar dari sekolah gara-gara itu! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  5. Ah jangan tanya, pengen crita dsni kok jd emosyi, lah. wkwkwk

    Zelamat eyah yg masa sekolahnya maniz dpt surat cinta :3

  6. Surat cintaku manis bgt zah, aku masih simpan, walaupun isinya cm 5 baris tp stiap aku bca aku ktwa, gk seromantis dilan sih tp cukup buat aku seneng πŸ˜„

  7. aku mau komentar takutnya fiksi…. 😦
    aku juga nggak pernah dapet surat sampai aku lulus SMA, pun juga nggak pernah ngirim surat juga. betewe kamu lahir zaman apa zah, kok pakai surat.
    jamanku aja udah pake hp loh waktu SMA.
    pasti fiksi… 😦

    • Ini nggak fiksi kok kak Nur, kategorinya slice of life (ehehehe gara-gara kak Nur aku jadi bikin kategori tulisan sekarang) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Duh, kasian nggak pernah dapat surat cinta πŸ˜‚
      Aku lahir tahun 90-an akhir kok kak πŸ˜‚
      Pake surat karena sekolahnya berasrama, ndak bisa pegang hp apalagi internet πŸ˜”

  8. Sy juga pernah dapet surat sperti itu, tp sudah SMA, dan sama seperti mbk, sy juga merasa risih dengan pemilik surat itu, selama 3 tahun sekolah, sy menganggap dy adalah musuh sy, hehehe…gitu singkatny..

  9. Haha buntelan menjijikkan. Sebegitunya kah?
    Kalau aku malah dari dulu sampe skrang nggak pernah dapet surat”an kaya gitu. Dapetnya suratan takdir aja lah…. Takdir ngejomblo. πŸ˜€

    • Iya kak, sebegitu menjijikkannya memang πŸ˜‚
      Karena nggak ada angin nggak ada hujan, langsung nyatain cinta padahal kenal orangnya juga nggak πŸ˜‚
      Aduh, kalo soal suratan takdir ngejomlo, sampai sekarang juga saya masih menjalaninya kok kak *tos* πŸ˜‚

  10. Mbak! Wkwkwkwk duh aku geli pingin ketawa jungkir balik sambil ngebayangin kamu kaya gitu. Wkwkwk kenapa gatau kenapa aku membayangkan kamu menerima suratnya di lapangan bulutangkis depan yg kelasnya masih kebuka. WKWK

    Btw mba, *sejujurnya* *uhuk* surat suratan pertamaku itu waktu sd dan sama adekmu itu. Wqwqwq. Tapi tenang, bukan surat cinta kok waktu itu 😌 cuma surat suratan pertama kalinya sm lawan jenis. Wqwq

    • Wkwkwkwk jangan dibayangin plis Zah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Eh bener tau! Aku baca suratnya di sana, di lapangan bulutangkis depan kelas! Memalukan sekali πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      OH JADI INI PENGAKUAN YA? AKU BARU TAU FAKTA INI! πŸ˜‚
      Kamu bilang kayak gitu bukan karena maksud pengin jadiin aku kakak iparmu kan, Zah? 😏

      • TUH KAN BENER DI SITU wkwkkwkw untung aku gabisa ngebayangin siapa cowonya 😦 apadayaku angkatanmu hafalnya mas ayas mas husni sm mas ibad wkwk
        Ngga kok mba nggaaaa!! Wmwmwk kalem aja kalem… πŸ˜€ mungkin adekku tu bisa sm adekmu wkwkk *eehh

      • Wkwkwk tau aja Zah di mana tempatnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Bukan, yang jelas bukan mereka. Sepertinya kalau kukasih tau namanya kamu juga nggak bakalan ngeh sama orangnya πŸ˜‚ saking nggak kenalnya πŸ˜‚
        Waduh, kalau masalah adik kita masing-masing gampanglah nanti tinggal dicomblangin πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  11. ku pernahnya dikasih puisi plus tulisan namaku yg ngebentuk simbol hati sama surat cinta elektronik 😒
    Btw kasian banget itu yg ngirim, pasti ngerasa hina sampai sekarang πŸ˜‚

    • Gimana rasanya kak dikasih puisi plus tulisan Hendra tampan yang ngebentuk hati? Surat cinta elektronik, ada ternyata yang bikin begituan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Mungkin dia merasa malu menceritakannya ke anak cucunya suatu hari nanti kak πŸ˜‚

      • Biasa aja, sih. ku dingin orangnya πŸ˜…
        Bukan surat, sih. itu postingan di blog cuma dia kasih judul ‘love letter’ wkwkwk

        .
        beneran, deh, kalo aku jadi itu orang, mending berharap gak berketurunan aza. Atau seenggaknya, lupa ingatan sepenuhnya wkwkw

      • Seorang kak Hendra dingin? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Terus kak Hendra ngerasa surat itu ditunjukin untuk kak Hendra? Atau memang ada nama To: Hendra Tampan di dalam tulisannya? Kocak sungguh πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Juhut sih itu, pikiran paling juhutku bahkan nggak nyampe situ lho kak wkwkwk πŸ˜‚

  12. Saya dulu pernah beberapa kali dapat surat cinta dan sms cinta dari beberapa adik kelas. Masalahnya saya pelupa jadi nggak menanggapinya. Tapi klo rasanya sih saya senang πŸ˜€ waktu itu. Hanya saja saya ingin melupakannya karena sesuatu hal.

    • Wah, kak Shiq dulu populer ya waktu sekolah πŸ˜‚
      Jarang-jarang laki-laki dikasih surat cinta sama perempuan duluan lho kak, beruntung berarti kak Shiq πŸ˜†
      Eh apakah suatu hal itu kak kalau boleh tau? ._.

      • Soalnya banyak yg salah kirim dan mungkin sebenarnya tidak ditujukan untuk saya.ada juga yg Intinya mereka mengirimkan bukan atas keinginan mereka. Banyak kasus deh pokoknya hua ha ha…..

      • Iya ha ha ha…. padahal dulu saya sempat sombong loh. Ternyata itu ditujukan untuk teman sekelas saya. Ceweknya sepertinya dijahili temannya dan dikasih nomor saya ha ha ha…..

      • Aduh, aku bisa bayangin gimana malunya kak Shiq πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Oh ternyata surat cintanya lewat hp ya kak? Kirain pakai surat dari kertas gitu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      • Ada yg pake surat kertas. Cuma kayaknya juga salah deh. Soalnya waktu ketemu saya ceweknya diam saja hiks…. tapi dapat lah pengalaman lucunya.

      • Ahahaha kayanya bisa dijadiin bahan tulisan di blog kak kalau sedang ingin melucu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Yang sabar ya kak Shiq didiemin ceweknyaπŸ˜…

  13. Hhhhha aku, aku dpt surat cinta waktu kuliah. Gila padahal udah ada bbm dll tp masih aja dpt surat cinta waktu kuliah dan itu, itu lebih berkesn drpd dpt pesan via bbm, wa atau yg lainnya.

    • Waduh, kalau dapet surat cinta waktu kuliah lebih dahsyat lagi tuh kak, di era serba canggih kaya sekarang masih aja ada yang nulis surat πŸ˜‚
      Berkesan karena ada bentuk fisiknya ya kak, jadi bisa disimpan πŸ™‚

    • Zamannya kang Nur masih betul-betul surat cinta yang asyik dan syahdu ya kang πŸ˜„
      Kalau surat cinta zamanku dulu udah alay hitungannya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      • iya… dulu ada istilah mak comblang, itu orang yang bisa kita percaya untuk mengantar surat ke dia… tapi kadang mak comblang itu seperti pagar makan tanaman, bisa jadi dia malah jatuh cinta ke yang menitipi surat. Kertas merk harvest wajib punya pada saat itu…

      • Kenapa harus pake mak comblang kang? Kenapa nggak diri sendiri aja yang nganter suratnya? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Wah kertas merek harvest, sampai aku SD masih terkenal kertas itu kang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      • Ahahahaha kang Nur dulu takut ternyata πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Ehiya juga sih ya kang, dengerin cerita abah umi juga udah beda jauh sama cerita cinta zaman sekarang πŸ˜„

      • Iya… Takut de’, kalau kangen liat dari jauh…. Kalau berpapasan di jalan jadi blocking, ga mampu bicara, padahal kalau di surat bisa panjang banget…. Yah… Masa lalu de’, dan masa smp itu kisahnya hilang ga berbekas…

      • Aih, aku jadi bayangin kisah cinta monyetnya kang Nur nih gara-gara baca komentarnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Hilang tapi akan selalu terkenang ya kang :’)

  14. Kak ziza aku pernah dapet surat Cinta dari cowok yang aktif pramuka jadi isi suratnya pake sandi morse wkwkwkwk karna aku nya enggak ngerti aku minta diartiin sama temen eh malah diledekin sama temen temen tanpa aku tau isinya gimana.-. Seminggu kemudian baru ngerti isi nya tapi aku nya jijik gtu sama kaya ka zizaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Aduh berat-berat, laki-laki mainnya kode-kodean bahkan dari surat cinta πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Kalau aku jadi kamu, aku minta laki-laki itu translate-in dulu gimanapun caranya πŸ˜‚
      Jijik kan ya? Aku nggak sendirian ternyata soal pengalaman surat cinta ini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  15. Nyata atau fiksi ane pernah surat-suratan tapi cuma tentang hal ga penting dan cuma didalam kelas (sekarang mirip chat gitu). Kalo cinta, ga deh, teman cewek ane tau semua aib:D

  16. Ane dulu pernah dapet surat cinta pas SMP dari cewe satu blok di perumahan ,dan parah nya surat nya di titipin sama nyokap gue yang akhirnya gue di bully satu keluarga karna surat itu -.-# dan seremnya setelah surat itu ga gue respon si cewe jadi sangat serem perlakuan nya ke gue,dia ini satu satu nya orang yg pelihara anjing,dan setiap gue lewat ada dia anjing nya sengaja di lepas lalu ngejar gue sampe akhirnya gue ga berani lewat depan rumah nya selama sebulan…

    • Begitu dahsyatnya perempuan ya kak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Perempuan cenderung sulit menerima keadaan kalau cintanya bertepuk sebelah tangan. Biasanya ada yang pasrah, ada yang balas dendam. Nah, apesnya kakak dapet yang balas dendam ya wkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  17. Hampir setiap org pernah mengalaminya terutama waktu SMP. Setiap org pernah jadi monyet ternyata. Aku kalo inget juga mikir dulu konyol banget kenapa ya? Tapi di sisi lain, selain konyolnya itu manis juga lho hahaha.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s