Sebulan Tanpa Instagram

Awal tahun 2018, saya memutuskan untuk uninstall instagram. Alasan utamanya sederhana dan mungkin konyol. Karena sebenarnya saya cemas melihat segala instastories teman-teman seperjuangan yang rajin banget update lagi di kampus atau perpus untuk keperluan skripsinya. Yak, begitu buka stories teman-teman yang berbau dunia skripsi dan sidang atau bahkan wisuda, saya merasa dikucilkan. Saya merasa hina dan tidak berguna. Dengan tekad bahwa setelah uninstall instagram saya akan lebih rajin mengurus segala urusan skripsi tanpa perlu menoleh atau melihat progress teman-teman, saya akhirnya melepas aplikasi instagram dari kehidupan saya.

Sebenarnya tidak terlalu berat selama saya tidak menggunakan instagram satu bulan terakhir ini, karena sudah sejak lebih kurang tiga bulan yang lalu, saya berhenti melihat timeline dan hanya melihat instastories keluarga atau teman-teman terdekat saja. Saya lebih sering menggunakan aplikasi instagram untuk membuka kolom explore. Di sana, saya suka melihat video orang-orang yang sedang mukbang makan seafood, atau proses pembuatan makanan unik, atau potongan-potongan drama korea on going. Karena di explore instagram kita bisa menemukan apapun kan?

Tapi makin ke sini saya jadi berpikir, ternyata terlalu banyak waktu yang saya habiskan untuk menikmati explore di instagram. Setiap ada waktu luang, pasti tangan saya reflek nunyuk instagram. Pas lagi nggak luang pun pasti sebisa mungkin menyempatkan diri membuka instagram. Saya mulai merasa ada sesuatu yang salah dari diri saya. Menurut teori uses and gratification di buku Psikologi Komunikasi yang ditulis oleh Jalaluddin Rakhmat, yang saya lakukan sebagai pengguna media menyimpang karena seharusnya:

  • Khalayak aktif dalam penggunaan medianya berorientasi pada tujuan
  • Pemuasan kebutuhan pada pilihan media tertentu ada di tangan khalayak
  • Khalayak cukup memiliki kesadaran diri akan penggunaan media mereka, minat, dan motif sehingga dapat memberikan sebuah gambaran yang akurat mengenai kegunaan suatu media
  • Khalayak memiliki otonomi dan wewenang untuk memperlakukan media

(Ini hanya teori, teori tidak ada yang benar atau salah, yang ada hanya berguna atau tidak)

Sebenarnya tujuan saya melihat video orang-orang lagi mukbang ini apa selain bikin ngiler dan laper? Sebenarnya tujuan saya ngelihat video orang lagi masak makanan unik itu apa kalau nggak saya praktikkan dan cuma respon ih lucu ih lucu doang? Sebenarnya tujuan saya nontonin potongan video drama korea di instagram apa kalau bisa langsung streaming langsung dari websitenya? Saya juga tidak merasa puas setelah melihat explore di instagram, saya malah jadi merasa diperbudak karena sudah banyak menghabiskan waktu yang seharusnya bisa dihabiskan dengan hal-hal yang lebih bermanfaat. 

Memang setelah satu bulan tidak membuka instagram, apa saja yang kamu dapatkan?

Ah, tidak banyak dan tidak muluk-muluk. Pertama, tentu saja saya tidak perlu merasa cemas atau khawatir karena saya tidak lagi punya akses untuk melihat instastories teman-teman. Kedua, saya jadi lebih sering membaca buku dan menonton televisi, yang tentu membuat saya jadi makin sering keluar kamar dan menghabiskan waktu bersama anggota keluarga. Ketiga, tentu saja kuota internet saya tidak mudah habis karena kita semua sama-sama tahu instagram ini nyedot kuotanya banyak kan. Keempat dan terakhir, storage hp saya jadi lega ahahaha. 

Eh tapi di sisi lain, saya ngerasa ada yang hilang setelah sebulan tidak menggunakan instagram. Yang paling sedih sih saya kadang jadi tidak nyambung kalau diajak ngobrol soal bahasan tertentu yang sumbernya berasal dari instagram. Tapi untungnya teman-teman saya berbaik hati menceritakan, jadi it’s ok. 

Untuk saat ini, saya kembali membuka instagram dua sampai tiga kali tiap minggunya lewat hp orangtua. Untuk apa? Hanya untuk mengecek direct message dan approve follow request. Biar instagram saya nggak kelihatan mati aja dan menghargai teman-teman yang masih suka nge-dm atau sekadar mention. Kolom explore? Sudah hampir nggak pernah diakses lagi. Saya sudah memposisikan instagram sama seperti facebook sekarang ahahaha.


Tulisan pengalaman sebulan tanpa instagram ini dibuat tanpa ada maksud untuk menyindir netizen pengguna instagram. Setiap orang punya kebijakannya sendiri dalam menggunakan media kan? Saya memilih aktif di twitter saja, kalian bebas memilih apapun, instagram salah satunya. Tapi tolong, berlaku bijaklah di media sosial. *Kedip* 

48 respons untuk ‘Sebulan Tanpa Instagram

  1. Kok sama banget sih mbaa zizaa. Kuota dan waktuku selalu habis gara2 liatin explore instagram yg isinya makanan dan drama korea. Tp skrg aku sadar *cie* dan ngelogout IG, dan mulai aktif twitter lg karena menurutku di twitter bisa bgt ningkatin kebiasaan membaca. Kalo di IG biasanya aku males baca karena udh cukup liat fotonya huhu. Btw semangat skripsinya yaa mbaa!!!! Bentar lg aku nyusul pusing2 ngurusin skripsi nih hiks

    • Wah kirain cuma aku yang buka instagram cuma buat lihat explorenya, ternyata Safa juga ya, tos dulu kita 😂
      Bagus-bagus, nanti lama-lama akan ke uninstall sendiri itu ig nya Saf wkwk. Nah iya, bener banget, di twitter tuh kayak wawasan kita jadi bertambah soal info-info terkini entah dari dalam atau luar negeri, jadi nggak murni cari hiburan doang di twitter 👌

      Makasih banyak Safaaa! Makasih dukungan morilnya, kamu juga semangat ya tahun depan gantian nih 🙌

    • Iya kak Kunu, semangaaat! Ini semangatin skripsian kan ya? Wkwkwk

      Sekarang udah nggak peduli ada heboh-heboh apa lagi di ig, jadi sepertinya sudah masuk ke fase santai 😂

  2. Eeaaakk pejuang skripsi 😝

    Instagram itu emang racun banget si Jah. Hal positif sama hal negatif jadi 1, fakta dan hoax jadi 1 juga. Yang pamer sama yang memberi motivasi juga saru. Tapi mau gimana, update ttg drakor juga di ig kan 😭
    (komen unfaedah dan tida nyambung😂)

  3. Saya punya dua akun, satu akun personal yg kedua akun hore buat follow apa aja yang menarik perhatian. Isi timeline kebanyakan soal kucing, tanaman, desain interior, sama melukis. Makin bahagia dan lebih sering aktif di sana ketimbang akun personal 🙂

  4. Sejujurnya aku betah di ig itu tida lain dan tida bukan adalah olshooop! Wkwk. Walaupun orangnya liat-liat doang dan jarang beli, tapi seneng aja liat sepatu, baju, dsb dkk dll. Suka banget liat model-modelnya, beberapa di save untuk inspirasi. Isi explore ku kebanyakan makanan dan make up huahua.
    Btw, semangat skripsinyaaa mbaziz!

    • Waah emang kalo ciwi-ciwi itu kalo udah buka olshop atau situs belanja online paling nggak tahan ya 😂
      Sangat perempuan sekali kamu Dris, soal makanan kayaknya semua orang juga sepertinya begitu yak wkwk
      Siap, makasih semangatnya ya Dris 😉

  5. yaampun yaampun yaampun senasib banget. aku juga stress liat ig temen2 yang pada skripsi dan sekarang udah pada lulus, bikin terasa terkucilkan wakkaka

    • Wah sesama pejuang skripsi, mari kita tos dulu kak! 🖐🖐

      Bikin skripsi emang suka bikin sensi ya huhuhu, detox dulu aja kak atau di mute aja storiesnya 😉
      Btw, semangat skripsiannya ya kak! 🤗

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s